Francesco Bagnaia Catat 3 Kemenangan Beruntun

Francesco Bagnaia Catat 3 Kemenangan Beruntun

francesco-bagnaia-ducati

Mabarsport - Ducati dan Francesco Bagnaia Catat 3 Kemenangan Beruntun serta mempertahankan performa luar biasa dengan memenangkan MotoGP Austria pada hari Minggu untuk kemenangan ketiga berturut-turut meskipun pemimpin seri Fabio Quartararo juga tampil luar biasa.

Bagnaia memimpin dari awal hingga akhir dengan Ducati-nya raih kemenangan keenam mereka dalam tujuh MotoGP sejak balapan kembali digelar tetapi juara dunia Quartararo berjuang dengan gagah berani di sirkuit yang tidak mendukung Yamaha untuk finis kedua.

Kemenangan itu berarti Bagnaia menjadi pebalap Italia kedua yang memenangi tiga balapan berturut-turut setelah Valentino Rossi.

Satu-satunya pembalap Ducati lainnya yang telah memenangkan tiga balapan MotoGP berturut-turut adalah juara tahun 2007, Casey Stoner, yang mencetak hat-trick dua kali, pada tahun 2007 dan sekali lagi pada tahun 2008. Benar, Desmosedici adalah motor yang jauh lebih baik sekarang, tetapi lawannya juga lebih kuat darinya.

“Itu adalah balapan yang panjang. Saya melakukan terlalu banyak kesalahan di paruh pertama tahun ini, jadi sudah waktunya bagi saya untuk lebih pintar,” kata Bagnaia.

“Ketika saya melihat celahnya, saya mencoba untuk sangat berhati-hati dengan catatan waktu karena saya yakin bahwa kecepatan saya cukup baik untuk membuka celah dan di dua lap terakhir, saya hanya mencoba untuk tenang. Saya sangat senang dengan tim saya, mereka telah melakukan pekerjaan yang luar biasa.”

Pembalap Prancis itu memperpanjang keunggulannya atas peringkat kedua Aleix Espargaro – yang menungganginya dengan tumit patah – menjadi 32 poin dengan Bagnaia 44 terpaut dengan tujuh balapan tersisa.

“Itu adalah balapan yang sangat, sangat panjang, sangat sulit,” kata Bagnaia, 25 tahun, yang memenangkan balapan kelimanya musim ini.

“Namun, saya sangat senang. Itu sulit di akhir untuk dua lap terakhir. Saya berusaha setenang mungkin agar tidak melakukan kesalahan.

“Ban saya hampir benar-benar aus dan Fabio terus mengejar saya.

“Namun, saya senang dengan hasil akhirnya karena kami telah memperoleh lima poin lagi.”

Bagnaia, bagaimanapun, mengatakan dia berharap dia akan terus memimpin di MotoGP San Marino di Misano dalam dua minggu dan .

"Fabio bukan fokus saya - itu mendapatkan lebih banyak poin untuk mengatasi defisit." Quartararo tidak pernah menyerah, terus-menerus mengganggu rekan setim Bagnaia Jack Miller di urutan kedua dan akhirnya membuahkan hasil dengan empat lap tersisa. “Itu adalah salah satu balapan terbaik saya,” kata pebalap berusia 23 tahun itu.

Dengan kehebatan Ducati Desmosedici tak salah jika Tahun 2022 Saatnya Bagnaia untuk meraih juara dunia dan francesco Bagnia murid Valentino Rossi yang bisa mengikuti jejak gurunya..


Post a Comment for "Francesco Bagnaia Catat 3 Kemenangan Beruntun"