Dmitry Bivol Diwajibkan Melawan Gilberto Ramirez

Mabarsport - Dmitry Bivol Diwajibkan Melawan Gilberto Ramirez pernyataan tegas dari komite kejuaraan asosiasi tinju dunia (WBA) atau akan kehilangan gelar jika menolak bertanding.

Pada hari Rabu, WBA mengumumkan bahwa mereka telah menolak permintaan dari Bivol, pemegang gelar kelas berat ringan organisasi sanksi, untuk menghadapi Joshua Buatsi dari Inggris daripada penantang wajib Meksiko Gilberto Ramirez.

Tanggapannya tegas.

“Komite Kejuaraan Asosiasi Tinju Dunia (WBA) meratifikasi pertarungan wajib antara juara kelas berat ringan Dmitry Bivol dan penantang wajibnya Gilberto Ramirez,” demikian pengumuman WBA.

“Setelah menerima permintaan izin khusus untuk melawan Joshua Buatsi dari sang juara dan setelah studi ekstensif tentang hal yang sama, WBA menolak izin tersebut, jadi Bivol dan Ramirez memiliki waktu hingga 10 Agustus (seperti yang direncanakan) untuk mencapai kesepakatan. pertarungan akan menjadi tawaran dompet. ”

Bivol (20-0, 11 KO) meraih kemenangan terbaik dalam kariernya atas Canelo Alvarez pada bulan Mei. Petenis Rusia berusia 31 tahun itu bertinju dengan indah, membingungkan superstar Meksiko dengan ledakan cepat dan gerakan yang mahir dalam perjalanan menuju keputusan bulat 12 ronde.

Bentrokan lanjutan dengan Buatsi, yang saat ini diberi peringkat No. 2 oleh WBA, akan menjadi acara besar di Inggris. Namun, pertarungan antara Bivol dan Ramirez juga sangat menarik.

Ramirez, 31, memegang gelar kelas menengah super WBO antara 2016 dan 2018 dan membuat lima pertahanan. Southpaw kelahiran Mazatlan kemudian bergerak ke utara dengan bobot 175 pound di mana dia menghentikan lima lawan berturut-turut. “Zurdo” memiliki rekor hebat 44-0 (30 KO).

“Kami menganggap keputusan itu adil dan jujur ​​mengingat Zurdo Ramirez telah menjalani dua pertarungan eliminasi dan telah menjadi penantang nomor satu untuk pertarungan ini sejak kemenangannya melawan Sullivan Barrera pada 2021,” kata Oscar De La Hoya dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh Golden Boy. “Kami akan terus bekerja keras untuk mendukung Ramirez saat ia berkampanye untuk suatu hari nanti menjadi juara dunia dua divisi.”

Dmitry Bivol vs Gilberto Ramirez pada 5 November 2022 di Uni Emirat Arab (UEA)

dmitry-bivol

Juara kelas berat ringan WBA Dmitry Bivol dan penantang wajibnya Gilberto 'Zurdo' Ramirez telah menyetujui kesepakatan untuk bertarung pada 5 November di Uni Emirat Arab.

Sayangnya, dunia tinju memiliki sedikit minat untuk menonton Bivol (20-0, 11 KO) dengan mudah mengalahkan yang lambat seperti tetes tebu Ramirez (44-0, 30 KO).

Fans ingin melihat petinju Rusia bertarung untuk kejuaraan seberat 175 lb yang tak terbantahkan melawan juara bersatu dan Dmitry Bivol siap melawan Artur Beterbiev atau menghadapi Canelo Alvarez dalam pertandingan ulang.

Ramirez, 31, belum berbuat banyak sejak naik ke peringkat 175 pada 2019 dan fokus mengalahkan lawan kelas menengah untuk mencatat rekornya.

Cara Zurdo Ramirez terlihat dalam pertarungan terakhirnya melawan Boesel, satu-satunya kesempatannya untuk mengalahkan Bivol adalah jika dia tiba-tiba mengalami cedera parah selama pertarungan. Selain itu, ini adalah pembantaian ala militer yang menunggu untuk terjadi.

Ramirez mengalami rehidrasi menjadi 203 lbs yang absurd untuk pertarungannya melawan Boesel Juni lalu, dan dia sangat luar biasa pada bobot itu yang mengganggu untuk ditonton.

Bakat apa pun yang pernah dimiliki Ramirez ketika dia berkampanye di 168, itu hilang karena kecepatan tangan & kakinya yang memburuk. Seiring bertambahnya usia petarung, mereka kehilangan kecepatan tangan, tetapi mereka memperburuk masalah ketika mereka bertambah besar, seperti yang telah dilakukan Ramirez.

Ramirez harus bertarung di kelas penjelajah pada titik ini dalam karirnya karena ketika Anda rehidrasi sebanyak yang dia lakukan untuk pertarungannya melawan Boesel, itu memberi tahu Anda bahwa Anda harus bertarung di kelas berat lain.

Ramirez hampir mendapatkan kembali 30 lbs dari 174 menjadi 203 lbs. Masalahnya, dia tidak terlihat gemuk karena beratnya. Dia hanya sangat lambat dan tampak seperti seorang pejuang yang telah mengemas terlalu banyak berat badan setelah rehidrasi.

Bivol meraih kemenangan terbaik dalam kariernya atas Canelo Alvarez Mei lalu di Las Vegas. Canelo telah berbicara tentang menginginkan pertandingan ulang segera dengan Bivol, tetapi setelah memikirkannya, dia pergi ke arah yang lebih mudah dengan mengambil pertandingan trilogi melawan Gennadiy Golovkin yang berusia 40 tahun pada 17 September.

Beberapa percaya bahwa berita Canelo Alvarez vs Dmitry Bivol jilid dua akan melewatkan pertandingan ulang dengan Bivol sama sekali tahun depan dan memilih untuk menghindarinya secara permanen.

WBA menolak permintaan juara kelas berat ringan Dmitry Bivol untuk menghadapi Joshua Buatsi dan bersikeras dia harus menghadapi penantang Meksiko itu.

Butuh waktu empat tahun bagi mantan juara dunia 168lb Gilberto Ramirez untuk mendapatkan kesempatan menjadi juara dunia dua kelas dan meskipun minatnya pada awalnya terletak untuk menghadapi petinju hebat Saul 'Canelo' Alvarez, kesempatan itu datang di tempat lain.

Minggu ini WBA menegaskan bahwa jika juaranya Dmitry Bivol ingin mempertahankan mahkota kelas berat ringannya, dia harus menghadapi Ramirez yang merupakan penantang wajib atau dia bisa kehilangan sabuknya.

Setelah pertandingan ulang langsung dengan Canelo gagal terwujud, Bivol menganalisis opsinya dan melalui perwakilannya meminta izin kepada WBA untuk menghadapi Joshua Buatsi dari Inggris, permintaan ini kemudian ditolak dan dia sekarang memiliki waktu hingga 10 Agustus untuk mencapai kesepakatan dengan kewajibannya. .

“Tidak ada jalan untuk kembali. Ini adalah sesuatu yang memotivasi, sesuatu yang sangat bagus untuk saya. Saya senang karena ini akan menjadi pertandingan ulang untuk semua orang Meksiko (untuk kemenangan Bivol atas Canelo). Saya pikir itu bisa terjadi pada bulan November. sempurna (untuk membuat pertarungan). Tidak ada tanggal besar lainnya," kata Ramirez, yang memegang rekor 44-0 dengan 30 KO, dalam wawancara dengan IZQUIERDAZO .

"Saya pikir ini akan menjadi pertarungan terbesar yang akan mengisi box office dan orang-orang menunggunya.

Mereka hanya dalam pembicaraan, kami belum mencapai kesepakatan. Jadi saya pikir akan butuh sedikit waktu untuk mencapai kesepakatan dan melihat di mana kita bisa bertarung, dompet dan semua itu. Tapi saya ingin berada di sini di Los Angeles".

“Saya sudah berbicara dengan tim kerja saya dan Golden Boy, kami belum mencapai kesepakatan, tetapi pertarungan harus di sini di Amerika Serikat, karena di sanalah ada lebih banyak orang yang ingin melihat pertarungan”.

Demikian Dmitry Bivol Diwajibkan Melawan Gilberto Ramirez ini di buat semoga bermanfaat.

Post a Comment for "Dmitry Bivol Diwajibkan Melawan Gilberto Ramirez"