Asosiasi Bulu Tangkis Thailand dan China Menjalin Kerjasama Tingkatkan Prestasi

Asosiasi Bulu Tangkis Thailand dan China Menjalin Kerjasama Tingkatkan Prestasi

asosiasi-bulutangkis-thailand-dan-china-jalin-kerjasama

Asosiasi Bulu Tangkis Thailand (BAT) telah menandatangani nota kesepahaman (MOU) dengan Asosiasi Bulu Tangkis China untuk mempromosikan kerjasama di berbagai bidang dan memperkuat tim bulu tangkis nasional Thailand untuk mencapai keunggulan di tingkat internasional.

MoU tersebut ditandatangani bersama oleh Khunying Patama Leeswadtrakul, presiden Asosiasi Bulu Tangkis Thailand dan Zhang Jun, presiden Asosiasi Bulu Tangkis China di Kedutaan Besar China di Bangkok. 

Acara penandatanganan tersebut dihadiri oleh Duta Besar China untuk Thailand Han Zhiqiang. 

Khunying Patama yang juga anggota International Olympic Committee (IOC) mengatakan, MoU tersebut mencakup berbagai kerja sama, antara lain pelatihan pemain, pelatih dan juri, mempromosikan kompetisi di tingkat junior dan senior serta memperbaiki sistem kompetisi. 

Pemain China adalah salah satu yang terbaik. Kerja sama dengan Asosiasi Bulu Tangkis China akan membantu meningkatkan keterampilan dan standar skuad Thailand."

“Pemain nasional Thailand membutuhkan fundamental yang kuat untuk meningkatkan skill mereka agar bisa berada di level top dunia,” kata Khunying Patama. 

Asosiasi Bulu Tangkis China dan Asosiasi Bulu Tangkis Thailand telah menandatangani perjanjian kerja sama yang diklaim akan membantu para atlet kedua negara memenangkan medali di Asian Games dan acara besar lainnya.

Khunying Patama Leeswadtrakul, dalam kapasitasnya sebagai Presiden Asosiasi Bulu Tangkis Thailand, dan rekanan Asosiasi Bulu Tangkis China Zhang Jun menandatangani Memorandum of Understanding (MoU) di Kedutaan Besar China di Bangkok.

Termasuk dalam MoU adalah pendirian basis pelatihan internasional untuk atlet Tiongkok di Thailand - sesuatu yang mungkin sangat membantu mengingat perjalanan masuk dan keluar Tiongkok tetap sangat dibatasi karena pandemi COVID-19. 

Pemain muda Thailand akan dapat berlatih dengan tim nasional China untuk mempelajari kebiasaan persiapan banyak pemain terbaik dunia - sesuatu yang Leeswadtrakul yakini dapat memastikan "Pemain bulu tangkis Thailand akan naik ke puncak dunia."

MoU tersebut telah disebut sebagai yang pertama dari jenisnya yang pernah ditandatangani oleh Asosiasi Bulu Tangkis China.

Pertukaran atlet, pelatih dan ofisial, serta berbagi praktik terbaik dan pengembangan kompetisi baru direncanakan.

"Kami tidak akan bisa mengikuti China sebagai kekuatan bulu tangkis... karena perbedaan banyak dimensi baik dari segi anggaran maupun sumber daya bulu tangkis," Leeswadtrakul, Wakil Presiden Federasi Bulu Tangkis Dunia (BWF) dan anggota Komite Olimpiade Internasional , kebobolan.

Tapi tentu saja kerja sama akan memberi kita arah tindakan dan pengembangan yang lebih jelas."

Marsekal Udara Monthon Satchukon, wakil presiden Asosiasi Bulu Tangkis Thailand, dan Duta Besar China untuk Thailand Han Zhiqiang juga menghadiri upacara penandatanganan.

China akan menggelar Asian Games berikutnya, di Hangzhou, tetapi COVID-19 menyebabkan penundaan acara yang awalnya direncanakan akan berlangsung tahun ini.

Cina menduduki puncak tabel medali bulu tangkis untuk Asian Games Jakarta-Palembang 2018, dengan total tiga emas dan enam.

Thailand mendapatkan satu-satunya perunggu dalam acara beregu putri.

Namun, duo Thailand Dechapol Puavaranukroh dan Sapsiree Taerattanachai adalah juara dunia ganda campuran.

China memenangkan empat medali - termasuk emas ganda putri Chen Qingchen dan Jia Yifan - di Kejuaraan Dunia BWF tahun lalu.

Dengan kerja sama ini Asosiasi bulu tangkis Thailand berharap akan melahirkan banyak pemain hebat di masa depan dan ingin menjadi kekuatan besar yang di perhitungkan di bulu tangkis internasional.

Post a Comment for "Asosiasi Bulu Tangkis Thailand dan China Menjalin Kerjasama Tingkatkan Prestasi"