Naoya Inoue Monster yang Tak Bisa Dihentikan

Naoya Inoue Monster yang Tak Bisa Dihentikan

naoya-inoue-monster

Setelah mengalahkan Nonito dengan KO pada ronde kedua Naoya Inoue sang monster yang tak bisa dihentikan dan bersiap untuk menjadi petinju yang tak terbantahkan.

Menyebut siapa pun yang tidak terkalahkan dalam tinju adalah hal yang sulit untuk dikatakan dan dipercaya. Namun, yang dibutuhkan hanyalah satu pukulan, satu penampilan yang luar biasa, dan aura tak terkalahkan berakhir. 

Naoya Inoue mulai menghancurkan gagasan itu saat dia menghancurkan dan kemudian menghancurkan Nonito Donaire pada Selasa pagi di Saitama, Jepang, dengan KO ronde kedua untuk mempertahankan gelar kelas bantam IBF dan WBA (super) dan menambahkan sabuk WBC ke dalam koleksinya. 

Naoya Inoue tidak harus melakukan pertandingan ulang dengan Donaire setelah mengalahkannya dua kali. Dia sudah mengalahkan petinju terbaik sepanjang masa dalam kandidat pertarungan tahun 2019 mereka setelah menderita patah hidung dan patah tulang orbital kanan selama kontes karena tembakan kekuatan Donaire. 

Tapi Inoue ingin membuktikan satu hal dan membiarkan semua orang tahu bahwa sementara pertarungan November 2019 adalah yang terberat hingga saat ini, dia bisa mengalahkan Donaire. 

Tiga puluh satu bulan kemudian, Inoue menunjukkan mengapa dia salah satu yang terbaik dalam olahraga dengan cara dia menyelesaikan kelas bantam terbaik kedua di dunia.

Naoya Inoue petinju DAZN No. 3 pound-for-pound telah melaju melalui kompetisi untuk menjadi juara dunia tiga divisi dan hanya satu sabuk lagi untuk menjadi juara tak terbantahkan dengan 118 pound. 

Inoue Untuk menjadi juara tak terbantahkan harus berhadapan dengan peraih gelar WBO Paul Butler (34-2, 15 KO). Petinju berusia 33 tahun itu seharusnya menghadapi John Riel Casimero untuk perebutan gelar. 

Sebaliknya, Casimero dicopot dari kejuaraan. Butler melanjutkan untuk mengalahkan Jonas Sultan untuk sabuk kosong. Segera setelah Inoue mengalahkan Donaire, Butler mengatakan kepada DAZN bahwa dia siap dan mampu bersaing dengan Inoue, bahkan jika itu berarti bepergian ke negara asalnya Jepang untuk unifikasi empat sabuk. 

Kami siap untuk pergi. Saya akan mengemasi tas saya besok,” kata Butler. “Dia petinju nomor satu di kelas berat saya, tapi itu tidak berarti saya bukan penggemar beratnya. Bagaimana tidak? Saya telah bergabung dengan beberapa petarung kelas dunia, tetapi Inoue hanyalah sesuatu yang lain."

Sementara keberanian dan keterampilan Butler mengagumkan, mengalahkan Willibaldo Garcia Perez, yang dikalahkan Butler dengan tipis Juni lalu, dan kalah dari Emmanuel Rodriguez, yang Inoue KO 'd dalam waktu kurang dari 5 menit, tidak menanamkan kepercayaan pada orang Inggris mampu menempatkan penyok apapun pada Inoue. 

Naoya Inoue Petinju 29 tahun ingin menjadi tak terbantahkan di 118 pound, dan pembicaraan telah dimulai dengan Butler. Jadi itu seharusnya pertarungan yang mudah dilakukan, dan ketika itu benar-benar terjadi, Inoue menang dengan relatif mudah.

Hambatan terbesar yang menghalangi jalan Inoue menuju keabadian adalah bergerak hingga 122 pound. 

Keterampilannya akan diuji karena belum pernah sebelumnya karena divisi ini dipimpin oleh juara WBC dan WBO Stephen Fulton dan pemegang gelar IBF dan WBA (super) Murodjon Akhmadaliev.

Fulton (21-0, 8 KO), petinju DAZN No. 7 pound-for-pound,  tidak pernah berada dalam kesulitan dalam kemenangan hari Sabtu atas mantan juara bersatu Daniel Roman. 

Namun, Akhmadaliev (10-0, 7 KO) memiliki urusan yang harus ditangani pada 25 Juni saat ia mempertahankan gelarnya melawan Ronny Rios di DAZN .

Jika Akhmadaliev bisa mengalahkan Rios, mungkin saja mereka akan bertemu untuk menentukan juara tak terbantahkan di kelas bantam super. Fulton mengatakan kepada DAZN minggu lalu bahwa itulah yang diinginkannya, dan mudah-mudahan itu adalah sesuatu yang bisa dibuat.

Bahkan jika Akhmadaliev dan Fulton gagal membuahkan hasil, Inoue melawan salah satu pria ketika dia pindah ke 122 adalah hal yang harus dilihat. 

Pertanyaannya adalah bagaimana kekuatan Inoue dapat meningkatkan empat pon lagi? Dia tidak memiliki masalah dari 112 ke 115 dan kemudian ke 118. 

Tapi seperti yang ditunjukkan Canelo Alvarez ketika dia melawan Dmitry Bivol , kekuatan kereta lokomotif hanya akan menerjemahkan dan bekerja ke titik tertentu. Kelas berat ada karena suatu alasan. 



Kelas berat ringan terbukti menjadi arena mudah bagi Canelo.

Apakah itu akan sama untuk Inoue?

Waktu akan menjawab. Seperti yang dibuktikan oleh Alvarez, ada batasnya, dan itulah satu-satunya cara agar Inoue terlempar dari tempatnya.

Mungkin, mungkin saja, "Monster" adalah kekuatan tak terbendung yang tidak akan pernah bisa dihentikan.

Demikian Naoya Inoue Monster yang Tak Bisa Dihentikan  ini di buat semoga bermanfaat.

Post a Comment for "Naoya Inoue Monster yang Tak Bisa Dihentikan "