La Liga Serang Manchester City dan PSG terkait FFP

La Liga Serang Manchester City dan PSG terkait FFP

la-liga-javier-tebas-ffp

Presiden La Liga Javier Tebas kembali melancarkan serangan terhadap Manchester City dan PSG terkait dengan terus menerus melanggar peraturan financial fair play (FFP).

La Liga mengajukan keluhan terhadap Manchester City dan PSG atas 'pelanggaran keuangan'

La Liga telah mengajukan keluhan terhadap Paris Saint-Germain dan Manchester City setelah menuduh kedua klub "terus menerus melanggar peraturan financial fair play"

PSG dan City sama-sama mempertahankan atau menandatangani pemain yang ingin dibeli Real Madrid musim panas ini. Kylian Mbappe memilih untuk menandatangani kontrak baru dengan PSG daripada pindah ke Real, sementara City mengalahkan klub Spanyol dengan penandatanganan Erling Haaland dari Borussia Dortmund .

La Liga kini telah mengajukan keluhan ke UEFA , menuduh kedua klub "pembiayaan tidak teratur". Keluhan terhadap City diajukan pada bulan April, sedangkan yang mengacu pada PSG diajukan minggu ini.

Sebuah pernyataan dari La Liga berbunyi: “La Liga minggu ini mengajukan keluhan ke UEFA terhadap PSG, yang akan bergabung dengan yang lain melawan Manchester City pada bulan April, untuk memahami bahwa klub-klub ini terus melanggar peraturan fair play keuangan saat ini.

“La Liga menganggap bahwa praktik ini mengubah ekosistem dan keberlanjutan sepak bola, merugikan semua klub dan liga Eropa, dan hanya berfungsi untuk menggelembungkan pasar secara artifisial, dengan uang yang tidak dihasilkan dari sepak bola itu sendiri.

“La Liga memahami bahwa pembiayaan tidak teratur dari klub-klub ini dilakukan, baik melalui suntikan uang langsung atau melalui sponsor dan kontrak lain yang tidak sesuai dengan kondisi pasar atau tidak masuk akal secara ekonomi.

“Pengaduan terhadap Manchester City sebelum UEFA dibuat pada bulan April dan minggu lalu yang terkait dengan PSG telah diajukan, meskipun tidak menutup kemungkinan bahwa dalam beberapa hari mendatang perpanjangan dari beberapa keluhan ini akan dilakukan dengan kontribusi pemain baru. data."

PSG menolak untuk menanggapi secara resmi tetapi sumber klub mengatakan kepada The Athletic bahwa mereka sepenuhnya yakin bahwa mereka mematuhi peraturan liga Prancis dan Eropa tentang permainan yang adil keuangan.

Mereka menambahkan bahwa kontrak baru Mbappe dan penandatanganan Lionel Messi adalah investasi yang sehat secara finansial dan bahwa para pemain akan meninggalkan klub pada jendela ini untuk membantu mengimbangi komitmen gaji kepada Mbappe.

Selain itu, fakta bahwa ia telah menandatangani kontrak baru berdurasi tiga tahun juga membawa nilai jual kembali yang kemungkinan besar akan menarik PSG kapan dan jika mereka memilih untuk menjual pemain tersebut di masa depan.

La Liga menambahkan bahwa mereka ingin menggunakan legislatif Prancis dan Uni Eropa untuk mengambil "tindakan administratif dan yudisial". Mereka juga mencari untuk mengambil tindakan di Swiss, untuk tindakan lebih lanjut diarahkan pada presiden PSG Nasser Al-Khelaifi.

Sebuah sumber di klub Prancis membantah anggapan mereka bahwa Al-Khelaifi memiliki konflik kepentingan dalam perannya di PSG, UEFA, Asosiasi Klub Eropa dan BeIN Sports, bersikeras bahwa BeIN memiliki penasihat hukum eksternal yang terus-menerus meninjau pertemuannya untuk memastikan tidak ada konflik, dan sementara Al-Khelaifi menonjol di Komite Eksekutif UEFA, dia tidak duduk di komite penyiaran.

Presiden La Liga Javier Tebas kembali melancarkan serangan terhadap Manchester City, dengan mengklaim kemampuan mereka untuk mengontrak Erling Haaland dan mengonfirmasi bahwa dia telah mengajukan keluhan resmi kepada UEFA terhadap The Blues.

Tebas adalah pengkritik lama City dan model keuangan mereka, meskipun klub itu dibersihkan di Pengadilan Arbitrase Olahraga pada tahun 2020 setelah UEFA menuduh mereka melanggar peraturan Financial Fair Play.

Sekarang, dia telah mengkonfirmasi bahwa dia mengirim keluhan resmi ke UEFA terhadap City dan Paris Saint-Germain karena dia juga membidik penandatanganan Haaland oleh City seharga £ 51m dari Borussia Dortmund.

City membayar klausul pelepasan Haaland, dengan total pengeluaran akan meningkat lebih tinggi karena upah dan biaya agen, mengalahkan persaingan dari Real Madrid antara lain. Namun, biayanya lebih rendah dari yang dibayarkan Barcelona kepada City untuk Ferran Torres pada Januari, dengan Tebas juga menghilangkan pemain mahal lainnya ke La Liga dalam beberapa tahun terakhir.

Berbicara kepada Marca , Tebas mengatakan: "[City] pasti telah melakukan sesuatu, karena Haaland meminta klub lebih dari 60 juta yang telah dibayarkan.

PSG akan berakhir dengan kerugian 200 juta, itu sudah menyeret 300 ... dan mereka pergi dan memperbarui Mbappe dengan jumlah itu. Mereka harus menipu, saya tidak tahu apakah membayar di luar Prancis lingkungan atau menggemukkan sponsorship, yang sudah mereka lakukan."

Dalam keluhan resminya melawan PSG minggu ini, La Liga mengkonfirmasi bahwa mereka telah mengangkat masalah serupa dengan UEFA pada bulan April melawan City, dan tidak menutup kemungkinan menambahkan kedua keluhan resmi tersebut.

Keluhan terhadap Manchester City sebelum UEFA dibuat pada bulan April dan minggu terakhir ini yang terkait dengan PSG telah disajikan, meskipun tidak menutup kemungkinan bahwa dalam beberapa hari mendatang perpanjangan dari beberapa keluhan ini akan dilakukan dengan kontribusi data baru. .

"Selain itu, LaLiga telah mengontrak firma hukum di Prancis dan Swiss, termasuk firma pengacara Prancis Juan Branco, dengan tujuan melakukan tindakan administratif dan yudisial di hadapan badan-badan Prancis yang kompeten dan di hadapan Uni Eropa sesegera mungkin.

"Di Swiss, LaLiga sedang mempelajari opsi representasi yang berbeda karena kemungkinan konflik kepentingan Nasser Al-Khelaïfi yang berasal dari perannya yang berbeda di PSG, UEFA, ECA, dan BeIN Sports.

"Ini bukan pertama kalinya LaLiga mengecam praktik anti-persaingan ini di hadapan UEFA. Organisasi Spanyol selalu memimpin pertahanan kontrol ekonomi. Pada 2017 dan 2018, dia mengajukan briefing dengan UEFA melawan PSG dan Manchester City karena melanggar pameran keuangan. bermain, yang mengakibatkan sanksi oleh UEFA terhadap kedua "klub negara", meskipun mereka kemudian dibatalkan karena keputusan CAS yang aneh.

"Keluhan dari LaLiga, serta pernyataan yang dibuat oleh asosiasi klub Spanyol belakangan ini, dibuat berdasarkan data dan setelah pemantauan dan analisis terperinci dari akun klub yang diaudit."

City selalu dengan gigih membela diri terhadap keluhan Tebas, dan memenangkan banding mereka terhadap larangan dua tahun yang dikenakan pada mereka oleh FIFA atas dugaan pelanggaran FFP.

Mengenai komentar terbaru ini, City tidak memiliki tanggapan baru, tetapi ketua Khaldoon Al Mubarak sebelumnya telah menantang komentar 'munafik' Tebas pada tahun 2019, dengan mengatakan: “Dia berbicara tentang bagaimana kita mendistorsi pasar? Ada kemunafikan dalam pernyataan ini yang ironis.

“Anda tahu, sejarahnya, Anda harus melihat kembali sejarah La Liga, liga yang didominasi oleh dua klub dan Tuan Tebas harus melihat kembali sejarah liga itu dan bagaimana distorsi yang telah terjadi selama berabad-abad.

Dan kemudian Anda melihat kembali transfer. Dalam sepuluh besar transfer sepanjang masa, Manchester City tidak memiliki satu pemain pun, tidak satu pun. Jadi saya tidak terlalu menganggapnya serius dan saya meminta penggemar kami untuk selalu menempatkannya dalam konteks.

"Selalu melihat fakta. Dan saya pikir orang-orang dengan rumah kaca tidak boleh melempar batu. Saya senang berbicara dengan siapa pun selama percakapan itu tentang fakta, tetapi begitu kita mulai berbicara tentang sindiran dan berbicara tentang teori, saya tidak punya waktu untuk itu.”

Post a Comment for "La Liga Serang Manchester City dan PSG terkait FFP"