Son Heung min: Asia Pertama Peraih Sepatu Emas

Son Heung min: Asia Pertama Peraih Sepatu Emas

son-heung-min-meraih-sepatu-emas
Son Heung min: Asia Pertama Peraih Sepatu Emas di Liga Inggris

Liga Inggris telah berakhir Son Heng min mencetak sejarah sebagai pemain Asia pertama yang meraih sepatu emas usai menjadi pencetak gol terbanyak bersama M. Salah dengan 23 gol.

Penyerang Tottenham Hotspur Korea Selatan Son Heung min telah menjadi pemain Asia pertama yang memenangkan gelar pencetak gol di Liga Premier, bagian terbaru dari sejarah untuk seorang pemain yang telah membuat karir dari membuat rekor dan tonggak sejarah.

Son mencetak dua gol dalam kemenangan 5-0 Tottenham atas Norwich City di Carrow Road di Norwich, Inggris, pada hari Minggu (waktu setempat), dan menyelesaikan musim 2021-2022 dengan 23 gol tertinggi dalam kariernya.

Son berbagi Sepatu Emas dengan Mohamed Salah dari Liverpool, yang mencetak gol di menit akhir dalam kemenangan 3-1 timnya atas Wolverhampton Wanderers pada hari Minggu.

Di Liga Premier, mencetak gelar dibagi jika beberapa pemain menyelesaikan musim dengan total gol yang sama, daripada menggunakan pertandingan yang dimainkan atau kategori lain untuk memutuskan hubungan. 

Mo Salah, rekan setimnya di Liverpool Sadio Mane dan Pierre-Emerick Aubameyang dari Arsenal berbagi kehormatan untuk musim 2018-2019, terakhir kali Liga Premier memiliki rekan pemenang Sepatu Emas.

Son, 29, mencatatkan karir terbaik baru musim ini dengan 23 gol di Liga Premier dan 24 gol di semua kompetisi.

24 gol itu tercipta dalam 45 pertandingan. Son memiliki 22 dari 51 kontes dalam kampanye 2020-2021.

Tottenham membangun keunggulan 2-0 di babak pertama, dan rekan setim Son berusaha menyiapkan bintang Korea Selatan mereka untuk Sepatu Emas.

Penjaga gawang Norwich City, Tim Krul, mencoba yang terbaik untuk menggagalkan upaya Son, menggagalkannya dengan beberapa penampilan berbahaya di awal babak kedua.

Begitu Dejan Kulusevski membuat Spurs unggul 3-0 dengan gol keduanya dalam pertandingan di menit ke-64, bola mulai menemukan jalannya ke Son dengan frekuensi yang lebih banyak.

Son akhirnya mencetak golnya yang ke-22 musim ini pada menit ke-70 untuk menyamakan kedudukan dengan Salah. 

Lucas Moura dengan cerdas menjentikkan bola ke arah Son dengan umpan sentuhan setelah menerima umpan dari Harry Kane, dan Son tidak membuat kesalahan dengan kaki kanannya dari dalam kotak.

Lima menit kemudian, Son sejenak mengungguli Salah dengan golnya yang ke-23. Upaya pembersihan Christoph Zimmermann dari tendangan bebas Tottenham mendarat di Son, yang memotong dari sisi kiri kotak dan menembakkan bola ke sudut kanan bawah untuk menjadikannya 5-0 Tottenham.

Son dikerumuni oleh rekan satu timnya dalam perayaan liar. Salah mencetak gol di akhir pertandingannya di Anfield, dan keduanya finis di puncak papan peringkat.

Dengan kemenangan ini, Tottenham memastikan tempat mereka di Liga Champions musim depan.

Spurs finis di urutan keempat dengan 71 poin, unggul dua poin dari rival mereka di London Utara, Arsenal. Tottenham akan membuat penampilan pertama mereka di kompetisi klub papan atas Eropa sejak musim 2019-2020. 

Son Heung min Masuk Sebagi Pemain Terbaik Korea Selatan yang Pernah Ada

son-heung-min

Son Heung-min pemain berusia 29 tahun itu semakin memperkuat kualitasnya dengan menjadi pemain Asia pertama yang memenangkan Sepatu Emas dalam sejarah Liga Premier.

Son mencetak dua gol dalam kemenangan 5-0 atas Norwich City di Carrow Road di Norwich, Inggris, pada Minggu (waktu setempat), mengakhiri musim dengan 23 gol. 

Son dan Mohamed Salah dari Liverpool berbagi Sepatu Emas sebagai rekan pemimpin dalam gol di kompetisi teratas Inggris untuk musim 2021-2022.

Penggemar sepak bola Korea Selatan dari generasi tertentu mungkin menolak menyebut Son sebagai yang terhebat yang pernah ada, dan mereka akan menunjuk ke Cha Bum-kun, seorang bintang di Jerman pada 1980-an.

Tapi apa pun yang dilakukan Cha di Bundesliga, pertama dengan Eintracht Frankfurt dan kemudian dengan Bayer Leverkusen, Son telah melakukannya dengan lebih baik, dan telah melakukannya di liga, bahkan disesuaikan dengan era, yang secara luas dianggap lebih kompetitif daripada sirkuit top Jerman.

Son memecahkan rekor Cha untuk gol terbanyak oleh pemain Korea Selatan di musim Eropa pada Mei 2017. Cha telah memegang rekor dengan 19 gol dari musim 1985-1986. Son menyelesaikan kampanye 2016-2017 dengan 21.

Pada November 2019, Son mencetak gol Eropa ke-122 sepanjang kariernya, melampaui total 121 gol Cha untuk menjadi pemimpin pencetak gol Korea Selatan sepanjang masa di Eropa.

Rekor satu musim Cha untuk gol liga terbanyak di Eropa oleh pemain Korea, 17 dari musim 1985-1986, bertahan sedikit lebih lama. Son menyamai total itu pada 2020-2021 dan memecahkannya dengan total 23 peraih Sepatu Emas musim ini.

Son menyelesaikan musim dengan 24 gol tertinggi dalam kariernya di semua kompetisi, dua lebih banyak dari tahun lalu. Son sekarang memiliki empat musim pencetak gol terbanyak di Eropa oleh pemain Korea Selatan.

Dan dengan mencetak 12 gol dalam 10 pertandingan liga terakhirnya musim ini, Son kini memiliki sesuatu yang tidak pernah dimiliki Cha -- gelar pencetak gol.

"Saya tidak percaya," kata Son kepada BBC setelah memenangkan Sepatu Emas. "Saya memimpikannya sebagai seorang anak. Secara harfiah, itu ada di tangan saya."

Son mengakui bahwa dia "sangat frustrasi" karena tidak mampu memanfaatkan peluang sebelumnya, dengan kiper Norwich City Tim Krul melakukan penyelamatan besar.

Dan kemudian dengan Tottenham unggul 3-0, Son mencetak dua gol dalam enam menit.

"Saya tidak menyerah. Saya ingin mencetak gol hari ini," kata Son. "Saya memberi tahu para pemain bahwa saya melewatkan peluang termudah dan mencetak salah satu yang terberat."

Dengan beberapa pencapaian individu terbesar di tasnya, Son sekarang akan mengejar beberapa pencapaian tim.

Satu-satunya area di mana Cha masih unggul atas Son adalah piala. Cha merebut dua Piala UEFA dan satu trofi DFB-Pokal di Jerman. Son sejauh ini memiliki dua runner-up, di Liga Champions UEFA 2018-2019 dan Piala Carabao 2020-2021.

Park Ji-sung, mantan gelandang Manchester United yang juga memiliki kasus kuat dalam percakapan GOAT, tetap menjadi salah satu pemain Asia yang paling didekorasi. 

Dia memenangkan empat gelar Liga Premier, tiga Piala Liga, empat Community Shields, satu gelar Liga Champions dan satu gelar Piala Dunia Antarklub FIFA sebagai anggota Man United.

Park Ji-sung adalah pemain Asia pertama yang memenangkan Liga Champions UEFA dan bermain di final Liga Champions.

Son sendiri memiliki momen di final Eropa tiga tahun lalu, saat Tottenham kalah dari Liverpool 2-0. Dia akan mencoba lagi untuk bergabung dengan Park di perusahaan eksklusif musim depan.

Tottenham, berkat kemenangan mereka hari Minggu, memastikan tempat Liga Champions mereka untuk 2022-2023. Ini akan menjadi penampilan pertama mereka di turnamen klub papan atas sejak 2019-2020

Demikian Son Heung min: Asia Pertama Peraih Sepatu Emas ini di buat semoga bermanfaat.


Post a Comment for "Son Heung min: Asia Pertama Peraih Sepatu Emas"