Skema Xavi Hernandez di Barcelona

Skema Xavi Hernandez di Barcelona


Barcelona semenjak di latih Xavi Hernandez tampil apik dengan terus naik posisinya dan ini berkat skema yang di pakai dan taktik darinya.

Setelah pada paruh pertama yang buruk di tangan pelatih Ronald Koeman, taktik progresif  Xavi, suntikan kepositifan, dan jendela transfer musim dingin yang kuat telah menyiapkan klub untuk, kemungkinan besar, tantangan gelar musim depan.

Terbaru skema xavi membawa Barca menang 4-0 atas Real Madrid pada lanjutan La Liga

Keuangan mengizinkan.Tapi proyek ini masih jauh dari selesai. Beberapa analis telah mendeteksi tanda-tanda awal bahwa Xavi mungkin sudah merancang evolusi berikutnya dari timnya.

Saya ingin melihat lebih dalam pada ide-ide ini, apakah mereka memiliki validitas, dan apa artinya secara taktis untuk sistem Xavi musim depan.

Tapi proyek ini masih jauh dari selesai. Beberapa analis telah mendeteksi tanda-tanda awal bahwa Xavi mungkin sudah merancang evolusi berikutnya dari timnya.

Apa Skema Xavi Hernandez Ball

Di ambil dari The Purist menjelaskan yang di maksud dengan Xavi Ball yakni:

Memang benar, hanya dalam waktu singkat, Xavi telah membentuk sistem sepakbola yang sempurna.  4–3–3 di atas kertas dengan ide-ide yang sangat jelas di dalam dan di luar bola. 

Tim memahami tujuannya dalam penguasaan bola, memahami geometri posisinya dan, baru-baru ini, melakukan pekerjaan yang baik untuk meniadakan ancaman lawan.

Barca asuhan Xavi memainkan 2–3–5 ketika menguasai bola, bertujuan untuk menciptakan pemain bermain yang melebar.

Gambar Xavi Barca kertika menguasai bola dalam skema 2-3-5.

Perubahan Dalam Skema Xavi Hernandez 

Masalah terbesar Xavi Barca adalah dia mewarisi skuat yang terbatas. Dengan pemain yang menua, kontrak pemain banyak yang akan berakhir, dan klub mengalami krisis keuangan, kemungkinan hal-hal akan terlihat sangat berbeda dalam beberapa tahun dengan apa yang mereka lakukan sekarang. 

Untuk lebih baik atau lebih buruk.Bukan hal yang aneh bagi Xavi untuk merencanakan arah baru terlebih dahulu.Ada beberapa bukti, misalnya, yang menunjukkan perubahan bentuk dasar tim.

Mungkin poros ganda, atau bahkan 3-4-3 dari buku pedoman Cruyffian. Dari apa yang di analisa oleh The Purist  ada tiga indikasi yang masuk akal tentang hal ini:

1. Aktivitas transfer memperkuat lini tengah dan pertahanan

Dengan penandatanganan Frank Kessié dan Andreas Christensen, ditambah minat yang jelas pada Antonio Rudiger, sepertinya Barca memperkuat lini tengah dan pertahanan secara khusus.
 
Dalam sistem saat ini, dengan hanya tiga gelandang dan dua bek tengah, tampaknya ada terlalu banyak pilihan. Tapi dalam 3-4-3? Ini mungkin memungkinkan Xavi untuk mendapatkan keuntungan dari kebanyakan bakat lini tengah yang dimilikinya.

2. Pemain yang menua akan meninggalkan kesenjangan posisi yang besar

Bicara tentang peran Sergio Busquets dan Jordi Alba yng sangat penting di barca. Dengan tampaknya tidak ada yang dapat menggantikan peran keduanya, seiring dengan usia yang menua yang dapat berpengaruh pada kekuatan tim.
 
Meskipun perlu ada regenaerasi, Skema saat ini terlihat jauh lebih lemah tanpa kehadiran mereka.

3. Skema 3–4–3 adalah perkembangan taktis 'alami' dari 4–3–3

Yang ini lebih spekulatif. Terlepas dari kesamaan dengan 4–3–3 dalam beberapa dekade terakhir, sebenarnya 3-4–3 adalah formasi khas dari total football Cruyff. Itu adalah sistem yang Pep Guardiola coba transisikan setelah kesuksesannya di 2010/11, dan Xavi dulu mendominasi di Qatar. 

Meskipun memiliki beberapa jebakan besar dalam bertahan, itu juga menghasilkan beberapa tampilan sepakbola paling dominan yang pernah saya lihat.

Sebuah kemenangan 8-0 atas Osasuna adalah kemenangan terbesar Barca menggunakan sistem 3-4-3.
Jadi tentu saja ada beberapa argumen menarik yang mendukung pergeseran sistem. 
Tapi apakah itu benar-benar akan terjadi?

Kemenangan 8-0 atas Osasuna adalah kemenangan terbesar Barca menggunakan sistem 3-4-3

Demi uang saya, terlepas dari petunjuk yang diberikan, Xavi Hernandez akan tetap menggunakan 4–3–3 yang dia bangun sekarang. Dan ada beberapa indikator sepak bola utama yang membawa saya pada kesimpulan itu:

1. Pivot ganda kontra-intuitif

Setidaknya jika kita berbicara 4–2–3-1. Xavi Ball adalah tentang ruang, menciptakan dan mengeksploitasinya.Dengan dua gelandang serang (yang berlari di luar pertahanan) dan dua pemain sayap abadi, Anda dapat meregangkan lini belakang lawan secara maksimal. 

Ini menciptakan peluang untuk diagonal, satu lawan satu di sayap, dan mengarahkan bola melalui penghubung.Menghasilkan ruang di sepertiga akhir adalah landasan filosofi Xavi. Pergeseran dari dua gelandang serang menjadi satu tidak masuk akal.

2. Xavi menginginkan pemain sayap

Ini benar-benar perpanjangan dari ide yang sama. Sejak hari pertama, Xavi telah memperjelas bahwa pemain sayap sangat penting untuk bagaimana dia ingin bermain – dan untuk semua alasan di atas. Jika kita akan mendiskon 4–2–3–1 (yang seharusnya), satu-satunya pilihan yang layak adalah 3-4–3 yang sangat berani, dengan pemain sayap daripada bek sayap. Tapi ada masalah dengan itu:

3. 3–4–3 ala Cruyff  belum berfungsi di game modern

Ini adalah pelajaran sulit yang didapat Pep Guardiola kala melatih barca di 2011/12, saat ia mencoba memaksimalkan bakat lini tengahnya yang berlebihan melawan tim yang bertahan dengan kedalaman.
Tetapi bahkan Pep harus membuat konsesi yang signifikan agar sistem itu berfungsi: Dani Alves di sayap kanan.
Tanpa bek kanan tambahan (atau bek kiri), Anda bertahan hanya dengan tiga pemain. Itu meninggalkan terlalu banyak tanah untuk ditutupi, dan tim yang baik mana pun akan mengeksploitasi ruang di sisi sayap. Pada akhirnya, meskipun sukses awal dengan sistem, Pep kemudian meninggalkannya untuk 4-3-3.

Dengan hanya 3 di belakang, Barca sering dimanfaatkan melebar. Sejauh ini Barca sering manfaatkan permaianan melebar.

Tidak ada tim papan atas yang bermain dengan hanya 3 pemain bertahan yang kehilangan penguasaan bola, baik itu 4 atau 5. Selalu. Dan saya tidak berpikir baik Dembele (jika dia bertahan) atau Ferran Torres akan menjadi bek sayap dalam waktu dekat.

Kesimpulan — tidak ada evolusi langsung

Untuk saat ini, saya pikir paling pragmatis bagi Xavi untuk terus mengembangkan basis 4–3–3. Meskipun posisi kunci akan membutuhkan beberapa kompetisi segera (yaitu lini tengah defensif dan bek sayap), mencari pengganti adalah solusi yang tidak terlalu drastis daripada membongkar sistem.

Banyak tim elit memilih 4–3–3 dalam permainan modern karena suatu alasan. Ini ekspansif, fleksibel dalam transisi, dan mengeksploitasi area terpenting di lapangan.Mungkin tidak akan lama sebelum pelatih top mencoba mengembangkan sistem lagi`

Tetapi untuk Xavi, yang bekerja dengan skuad yang berubah dengan cepat, itu akan menjadi sedikit terlalu ambisiusuntuk cepat membawa kembali kejayaan Barca seperti ketika Xavi Hernandez-Iniesta menguasai lini tengah atau ketika Xavi Hernandez - Messi dalam skema penyerangan.

Demikina Skema Xavi Hernandez di Barcelona ini di buat.

Post a Comment for "Skema Xavi Hernandez di Barcelona"