Sepuluh Pemain Serie A Paling Berkembang Musim 2021/2022

Sepuluh Pemain Serie A Paling Berkembang Musim 2021/2022

Sandro Tonali salah satu pemain yang paling berkembang musim 2021/2022

Inilah daftar Sepuluh Pemain Serie A Paling Berkembang Musim 2021/2022 menurut Cult Of Calcio.

Seperti banyak pemain dari masa lalu dan sekarang sepak bola Italia jauh dari kata mudah. Banyak  sejumlah pemain berbakat di masa lalu gagal bersinar dan berkembang di Serie A.

Meskipun demikian, bagi pesepakbola yang rajin dan pekerja keras, ada banyak pemain yang berhasil berkembang setelah mengatasi kesulitan awal karier bermain di Serie A. 

Dengan kegigihan dan kerja keras setiap pemain akan terus bertahan dan berkembang dari musim ke musim di Serie A, untuk itu pada kesempatan ini akan membahas setidaknya sepuluh pemain yang menonjol perkembangannya pada musim 2021/2022

Jadi mari kita lihat Sepuluh Pemain Serie A Paling Berkembang Musim 2021/2022.

10- Nahuel Molina (Udinese)

Menyusul kedatangannya ke Udinese pada tahun 2020, pemain muda Argentina itu mengalami pasang surut selama musim pertamanya di Italia.

Namun, produk pemuda Boca Juniors membuktikan keraguan terhadap kualitasnya musim ini karena ia perlahan tapi pasti berkembang menjadi salah satu bek sayap terbaik di Liga Italia.

Pemain berusia 23 tahun sejauh ini telah mencetak enam gol dan memberikan tiga assist, yang merupakan statistik yang sangat baik untuk seorang pemain dalam perannya.

Karena itu, penampilan impresif  Molina dikabarkan menarik perhatian Juventus

9- Matthijs De Ligt (Juventus)

Berbicara tentang De Ligt, ketika Bianconeri mengontrak Matthijs de Ligt pada musim panas 2019, semua orang setuju bahwa mereka mendapatkan salah satu bek muda terbaik di Eropa.

Tetapi bahkan talenta terbaik dan paling tenang pun membutuhkan periode penyesuaian, terutama ketika mereka pindah ke budaya sepakbola yang sama sekali baru pada usia 19 tahun.

Jadi setelah dua musim yang penuh dengan pasang surut, pemain asal Belanda itu akhirnya menyatukan semuanya, menjadi pemimpin nyata lini belakang Massimiliano Allegri, mengambil peran dari Leonardo Bonucci dan Giorgio Chiellini yang kelelahan yang sekarang berada di penghujung karier mereka.

Sekarang berusia 22 tahun, De Ligt adalah mantan kapten Ajax yang telah mengukuhkan dirinya di antara bek tengah terbaik di dunia.

8- Mario Pasalic (Atalanta)

Penggemar Liga Italia sekarang pamiliar dengan Mario Pasalic. Mantan pemain Chelsea itu menghabiskan musim 2016/17 dengan status pinjaman di Milan, dan telah bertindak sebagai salah satu pemain setia Gian Piero Gasperini sejak pindah ke Atalanta pada 2018.

Namun, pemain Kroasia itu tidak lagi puas dengan peran pemain pengganti di Bergamo. Dengan demikian, ia berhasil meningkatkan permainannya musim ini, dan telah berkontribusi dalam sembilan gol dan tujuh assist di Serie A musim ini.

7- Tammy Abraham (Roma)

Meskipun pemain Inggris itu sedang menjalani musim perdananya di Serie A, kami masih harus memasukkannya ke dalam daftar, karena ia telah membuktikan kemampuannya sejak mendarat di ibu kota Italia.

Setelah berjuang untuk mendapatkan waktu bermain di Chelsea, sang striker membuat keputusan yang berani dengan bergabung dalam proyek José Mourinho di Roma, dan kerjasama ini sejauh ini membuahkan kesuksesan besar bagi kedua belah pihak.

Sementara kita semua tahu bahwa Abraham memiliki segalanya untuk menjadi penyerang yang luar biasa sejak membuat penampilan hebat bersama The Blues pada 2019, yang ia butuhkan hanyalah pelatih kepala yang percaya dan antusias penggemar yang hangat.

6- Federico Bonazzoli (Salernitana)

Setelah mengakhiri masa magangnya di sektor yunior Inter, Federico Bonazzoli telah berjuang untuk membuat dampak di level senior. Striker serba bisa bergabung dengan Sampdoria pada 2015 dan telah terlibat dalam masa pinjaman tanpa akhir.

Beruntung bagi pemain Italia itu, dia akhirnya menemukan nasib baiknya di Salerno musim ini, dan sejauh ini dia adalah pemain Salernitana yang paling mengesankan dan konsisten musim ini.

Musim ini, ia telah mencetak gol pada tujuh kesempatan, termasuk upaya akrobatik yang luar biasa dalam hasil imbang yang mengesankan melawan Milan.

Pada usia 24, waktu masih berpihak padanya, dan meskipun Granata ditakdirkan untuk terdegradasi, pasti klub papan atas akan menawarkan dia jalan keluar.

5- Gianluca Caprari (Verona)

Mengikuti jejak rekan setimnya di Sampdoria, Bonazzoli, Gianluca Caprari telah berjuang untuk menemukan pijakan di Serie A, dan tampaknya ia seperti dikutuk karena kariernya sebagai pemain pinjaman.

Namun semuanya berubah musim ini.

Striker berbakat itu dipinjamkan ke Verona sebagai pengganti Mattia Zaccagni (yang bergabung dengan Lazio), tetapi tidak butuh waktu lama untuk membuat pendukung Gialloblu melupakan semua tentang pemain sayap yang telah pergi.

Penyerang serba bisa ini telah mencetak dua digit dengan mencetak gol ke-10 di liga, dan juga memberikan sejumlah assist, terutama untuk rekannya di Verona yakni Giovanni Simione

4- Giovanni Simeone (Verona)

Meski ayahnya adalah manajer salah satu klub terkuat di Benua Eropa, Giovanni Simeone tidak pernah diberi jalan pintas, malah harus mengukir jalannya sendiri.

Terlepas dari beberapa penampilan yang tidak meyakinkan dengan orang-orang kala memperkuat Genoa, Fiorentina dan Cagliari, El Cholito bersikeras untuk bertahan di Serie A, menolak untuk meninggalkan pantai Italia sebelum meninggalkan warisan yang layak untuk nama keluarganya.

Beruntung bagi pemain Argentina itu, kemampuan mencetak golnya akhirnya meledak di Verona, dan telah mencetak 16 gol (tidak satu pun dari titik penalti).

Mari kita lihat apakah penampilannya musim ini akan menjaminnya untuk reuni dengan orang tuanya di ibukota Spanyol.

3- Victor Osimhen (Napoli)

Setelah pindah dari Lille ke Napoli pada 2020, hal-hal besar diharapkan dari pemain Nigeria yang menjadi rekor penandatanganan klub.

Meskipun demikian, musim awalnya di Serie A dinodai oleh insiden kontroversial terkait Covid-19, beberapa masalah cedera, dan penampilan yang tidak konsisten.

Tapi musim ini, kita menyaksikan versi penyerang tengah yang lebih halus dan matang yang telah menjadi jimat utama Napoli.

Dengan penampilan terakhirnya yang memenangkan pertandingan melawan tim seperti Udinese dan Verona, Osimhen kini telah membuktikan dirinya sebagai orang yang tepat untuk mengangkat impian Partenopei di pundaknya.

2- Gleison Bremer (Torino)

Meskipun telah lama bergabung di Torino sejak 2018, pemain Brasil itu tidak berbuat banyak untuk membuat dirinya diperhatikan selama beberapa musim pertamanya di Serie A. Tentunya, ia terbukti menjadi bek yang layak, tetapi penampilannya tidak menunjukkan bakat khusus.

Tapi ini telah berubah secara dramatis sejak dimulainya musim ini. Pemain berusia 25 tahun ini benar-benar menguasai liga, menampilkan satu per satu penampilan yang luar biasa, dan membuka minat klub-klub besar Serie A yang akan bersaing untuk mendapatkan tanda tangannya yang berharga musim panas mendatang.

1- Sandro Tonali (Milan)

Setelah musim pertama yang biasa-biasa saja di Milan, beberapa orang telah menyerah pada peluang Sandro Tonali untuk menjadi pemain hebat di Serie A. Untungnya, pria itu sendiri tidak pernah meragukan bakatnya, karena ia menundukkan kepalanya dan terus bekerja keras untuk membuktikannya. para penentang salah.

Meskipun Franck Kessié sedang menuju pintu keluar di Milanello, pemain asal Italia itu telah mengambil alih peran pemain Pantai Gading itu di lapangan daripada menunggu musim depan.

Mantan pemain bintang Brescia telah mengubah dirinya menjadi pemain petarung di lini tengah, dan tidak pernah mau mundur dari pertarungan. Tetapi yang lebih penting, dia telah menemukan sentuhan teknisnya yang halus yang dia miliki selama masa remajanya.

Oleh karena itu, gelandang muda ini bisa dibilang sebagai pemain yang paling berkembang di Serie A musim ini, dan perkembangannya yang luar biasa adalah penghiburan kecil bagi sebuah negara yang sedang berduka Italia.

Demikian Sepuluh Pemain Serie A Paling Berkembang Musim 2021/2022 ini dibuat dari sumber Cult Of Calcio.

Post a Comment for "Sepuluh Pemain Serie A Paling Berkembang Musim 2021/2022"