Pemain Paling Penting di Setiap Klub Top Serie A.

Pemain Paling Penting di Setiap Klub Top Serie A.


Inilah Pemain Paling Penting di Setiap Klub Top Serie A. Menurut Cult Of Calcio yang peranannya tak bisa di gantikan oleh pemain lain di klubnya masing-masing.

Sepanjang musim yang panjang dan melelahkan, setiap klub pasti menderita sejumlah pemain cedera. Hal terbaik yang dapat diharapkan dari seorang manajer adalah mencegah krisis mendalam yang memungkinkannya memilih starting XI yang normal. 

Tetapi sementara beberapa pemain yang absen dapat digantikan dengan memperkenalkan alternatif yang mampu, beberapa pemain tidak tergantikan, baik karena kualitas unik mereka, atau karena kurangnya pemain pengganti yang serupa. 

Jadi, mari kita kenali pemain yang paling diperlukan di setiap tim tujuh teratas di Liga Italia atau pemain paling penting di setiap klub top Seri A Musim 2021-2022.

Inter: Marcelo Brozovic

Meskipun juara Italia memiliki kedalaman skuad terbaik di Serie A, Marcelo Brozovic tetap menjadi pemain mereka yang paling diperlukan. Orang Kroasia adalah arsitek utama yang beroperasi di jantung barisan Simone Inzaghi.

Regista memainkan peran utama dalam mengambil bola dari belakang dan menciptakan permainan. Jika ada yang meragukan pentingnya dia bagi tim, kekalahan terakhir Nerazzurri di tangan Sassuolo merangkum semuanya.

Dengan absennya Brozovic, Nicolò Barella tidak bisa mengisi posisi rekan setimnya yang besar saat bermain di peran yang lebih dalam, dan gelandang Inter lainnya tidak akan bisa mengatasinya dengan lebih baik.

Milan: Theo Hernandez

Selama era sebelumnya, beberapa pengamat biasa mengklaim bahwa fullback adalah peran yang paling tidak penting dalam sepakbola.

Tetapi di zaman sekarang ini, Pep Guardiola membuktikan bahwa seorang fullback yang cerdas dan berbakat dapat membuat semua perbedaan, dan Theo Hernandez mungkin adalah contoh yang sempurna.

Setiap kali pemain Prancis itu maju ke depan, ia menyebabkan kekacauan bagi lawan karena larinya yang cepat, umpan silang yang bagus, dan sesekali tembakan berbahaya.

Dengan absennya mantan pemain Real Madrid itu, Rossoneri kehilangan sebagian besar ancaman serangan mereka.

Atalanta: Duvan Zapata

Pasukan Gian Piero Gasperini diberkati dengan bakat di sayap dan di tengah lapangan. Namun, setiap peluang membutuhkan algojo.

Saat ini, Atalanta sedang menghadapi krisis cedera besar yang membuat mereka tertinggal di klasemen Serie A, tetapi ketidakhadiran Duvan Zapata harus menjadi yang paling signifikan, karena bintang Kolombia itu menjadi salah satu pemain mereka yang paling diperlukan dan tak tergantikan.

Luis Muriel dan Josip Ilicic juga tidak tersedia, tetapi dalam semua kasus, pasangan ini tidak dapat benar-benar meniru kekuatan, kekuatan, dan sentuhan akhir dari mantan pemain Napoli itu.

Juventus: Paulo Dybala

Di Juventus, kami menemukan sejumlah gelandang yang kuat secara fisik melindungi lini belakang yang sudah solid. Dan dengan Dusan Vlahovic, mereka kini memiliki bomber tangguh.

Namun, kurangnya kreativitas terlihat jelas, dan Derby della Mole terakhir adalah contoh lain dari tim yang kekurangan ide, terutama setelah cedera Paulo Dybala di babak kedua.

Oleh karena itu, tendangan dan keterampilan pemain Argentina itu sangat penting bagi tim asuhan Massimiliano Allegri, itulah sebabnya ia memainkan peran yang lebih dalam dari biasanya, saat ia membantu rekan satu timnya dalam menciptakan permainan di tengah lapangan.

Napoli: Kalidou Koulibaly

Meskipun Napoli memiliki beberapa pemain yang sangat diperlukan (seperti Fabian Ruiz, Victor Osimhen dan Lorenzo Insigne), Kalidou Koulibaly tetap yang paling sulit untuk diganti, bagaimanapun, kita berbicara tentang salah satu bek terbaik di Serie A.

Selain kehebatannya di lini belakang, pemain internasional Senegal ini telah menjadi pemimpin tim Napoli sekarang dan kedepannya karena Insigne sudah memiliki satu kaki pidah ke MLS.

Lazio: Ciro Immobile

Sementara Sergej Milinkovic-Savic mungkin adalah gelandang terbaik di Italia, Lazio paling kesulitan saat bermain tanpa pemain andalan mereka, Ciro Immobile.

Selama enam tahun terakhir, tim ibu kota hampir selalu hanya mengandalkan Ciro Immobile mencetak gol di depan.

Dalam ketidakhadirannya, Maurizio Sarri memulai dengan Felipe Anderson sebagai false 9 melawan Udinese sebelum memperkenalkan pemain baru Jovan Cabral. Sementara pemain Brasil itu berhasil mencetak gol dalam hasil imbang 1-1, kehadiran mantan striker Borussia Dortmund itu bisa menjadi penentu kemenangan Biancocelesti.

Roma: Tammy Abraham

Sepanjang karirnya yang termasyhur, José Mourinho selalu mengandalkan titik fokus dalam menyerang. Biarkan yang lain menikmati false nine mereka.

Oleh karena itu, pelatih asal Portugis tidak bisa bermain tanpa jasa penyerang tengah Inggrisnya.

Adaptasi cepat Tammy Abraham dengan permainan Italia telah menjadi salah satu kisah sukses utama dari musim pertamanya di Serie A, ketika mantan pemain Chelsea dengan cepat naik menjadi pemain yang paling penting dan tak tergantikan di skuad AS Roma.

Demikian Pemain Paling Penting di Setiap Klub Top Serie A ini di buat di ambil dari Cult Of Calcio

Post a Comment for "Pemain Paling Penting di Setiap Klub Top Serie A."